Sabtu, 25 Mei 2013

Sunday buat jono

Pagi yg cerah. Yah mungkin ngga secerah paginya org yg punya pacar. Wajar, diumur yg semuda ini ane belum punya pacar karna fokus menata masa depan *sok oke*.
Cukup penjelasan hidup ane yg cukup kronis. Jadi, pagi itu ane sempatkan untuk lari-lari kecil di sekitaran komplek. Mana tau ada yg nemplok sama kewibawaan dan pancaran karismatik dari wajah ane~ *pagi-pagi udah kesambet setan kampret*
Udah ada ane kelilingi bundaran persimpangan jlan didalam komplek 10x tapi, satupun tidak ada yg terlihat. Sesekali ada sih yg lewat. Tapi, masa iya ane harus negor capung Sama lalat. Bentar,bentar. Ini bukan kota film "im legend" kan? Masa iya ngga ada org lewat.
Dan dibuat mangkin parah, cuma ada satpam yg dari tadi ane perhatikan senyum mulu liat ane!. Ok, ane putuskan untuk balik kerumah. Pagi ini memang tidak seperti yg ane harapkan.
Setiba ane dirumah. Masih dalam keadaan shock berat, ngga niat mau masuk kerumah dan juga ngga niat mau keluar rumah lagi. Jadi, ane putuskan untuk duduk di perbatasan antara rumah dan jalanan. Ngga lama ane duduk termenung dan di krubungi lalat. Ane liat mobil ayah yg kotor. Langsung aja dah cuci, nambah pahala dan uang jajan :).
Dengan semangat yg membara, ane tarik selang air, ane semprot" tuh mobil. Ane buatin busa trus ane cucikan. Karna baju terus semakin membasah. Dari pada masuk angin. Yaudah, ane buka trus lempar kedalam ember sabun. Ane asik sendiri nyuci. Setelah 15 menit tuh mobil siap dicuci dan tinggal di elap bersih. Dan ngga lama kemudian pun ayah datang. Tersenyum manis menatap mobilnya yg kinclong kyak mobil anak muda malam mingguan. Inget malam mingguan jdi miris lagi nih hati :'(.
Trus, ayah bilang gini " jon, makasih ya. Ayah tau kok maksud kamu. Yodah, nnti ayah transfer ke rekening kamu". Inilah hidup. Tidak ada perkataan dri mulut ane untuk minta atau segala hal yg berbau uang. Itulah hikmat yg didapat dri keikhlasan *ngomong apaan ya?*
Ok lanjut, setelah itu ayahpun pergi. Ingat pergi kerja bukan pergi untuk selamanya! Ane masuk rumah dan liat lemari makan dengan keadaan basah kuyup belum andukan. Pas saat pintu lemari makan dibuka. Taraaaaaa!! Ente mau tau apa isinya? Beneran mau tau? Seberapa persenkah keingin tahuan ente? Ok, jngan lebay. Isinya hanyalah selembar kertas yg ditulis sma mama. "Mama pigi kerumah eyang. Untuk makan, nnti ditransfer sma ayah uangnya". Walah dalah! Jdi, yg tadi pagi itu bukan uang plus plus?? *gigitin kuku smpai kedaging"nya*
Ok, fine. Itu semua krna pekerjaan ikhlas. Jdi bnyak cobaannya. Ane lanjutin untuk ke kamar mandi untuk bersih-bersih diri. Lepas itu nak cabut ke ruang tipi *kenape malaysie ini he?* idupin tipi, cari channel yg siarannya enak. Ada sekitar 15 menit untuk mencari siaran yg enak. Berhubung krna remot tipinya lgi susah dipijitin nomornya. Jdinya pkk gagang sapu, krna mlas gerak :D. Ok, dapat siaran enak. Di indositiar. Wesss, pilmnya seru bnyak siluman-silumannya. Suara pesinetronnya pda lipsing kyak penyanyi jman skrng. Haha
Tep! Lampu mati. Walah! Ini pln apa maksudnya? Ngga bisa apa liat org lgi nnton sinetron indositiar lgi seru-serunya. Trus, ane telpon pln dengan sigapnya. "Halo assalamu'alaikum, ini benar perusahaan listrik negara?" Trus pegawainya jawab "iya, ada yg bisa dibantu?". Suara cwek! Yah allah lembut bgt kyak kapas kiloan. "Iya mbak, gini ini knp listrik dipadamin ya di daerah ciputat belok sikit dapet cipukan?" Ngga jdi marah :D. "Iya, maaf yah mas. Ini lgi ada kesalahan dri teknisi kami. Sebentar lagi juga dihidupkan". "Listriknya ngga hidup juga ngga apa-apa mbak. Asal si mbak mau hidupin hati saya yg udah lama padam". Yes! "Hahaha, si mas bisa aja. Ada yg bisa dibantu lgi mas?" "Oh, ada mbak". "Apa itu?" "Namanya siapa?" Tut tut tut tut. Suara telpon ketika sudah putus hubungan. Kejem bgt ya nih mbak-mbak.
Ok. Luapakan. Yah, berhubung perut laper. Ane jlan keluar rumah. Mna tau ada tukang nasi goreng atau apa kek yg bisa ngenyangin perut. Setelah berjalan sekitar 500m dri rumah. Dapat tukang mi goreng. Dah seneng nih, jlanpun dicepetin secepat-cepatnya. Pas sampek di tempat. Ane pesen dong mienya satu. "Mas, mi goreng satu bnyakin tomat sama timunnya yah mas. Oh iya, sausnya dipisah tapi agak bnyakan bikin. Acarnya juga boleh dibanyakin. Oh, iya satu lagi. Rawitnya di iris kecil-kecil ya mas soalnya kalau utuh gitu saya radar jijik mau makannya." Si masnya cuma jawab "udah abis". Gila aja tuh si mas. Ngga tau apa napas ane udah tebuang sia-sia. Atmosfer udah makin menipis kenak hembusan napas ane. Mna sesak napas lagi pas datangnya. Ngga mikir bgt ya!.
Lngsung pulang kerumah. Sampainya dirumah bongkar kulkas. Dapat, sayur kangkung, tomat ceri,ikan tongkol,jahe,sama tauco. Cuma nyebutin aja, ngga bakalan msak kok. Bukannya ngga mau keluar beli makanan keluar, tapi mmng ngga tau knp mlas bgt ngeluarin motor untuk beli sesuatu. Dan satu harian itu ane seperti puasa yg hanya makan buah dan meminum air saja. Selanjutnya tertidur sampai jam 9pm.
Dibangunin mama, rupanya udah pulang. Bwak makanan yg bisa mengganti kekosongan perut satu harian. Bener-bener ane makannya kyak buka puasa. Lahap bener :D. Inilah hikmat yg didapat kalau pekerjaan dilakukan dengan ikhlas :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar