Sabtu, 26 Juli 2014

Rahasia timbulnya kutil di paha Episode 1



Perkenalkan aku tama. Anak dari 4 bersaudara. Dan aku anak ke 3 dan laki-laki satu-satunya di keluarga ini selain ayah. Kakak pertamaku namanya ulvha, sudah bekerja dan tidak tau duit hasil kerjanya dikemanain sebab sering kali ku tengok mintain duit ibu aja kerjanya. Kakak kedua aku in namanya laras, sudah hampir tamat tahun ini. Dan aku, baru msuk kuliah di tahun ajaran baru ini. Dan terakhir adikku nayla yang super alay. mungkin ini pengaruh dari lingkungan sekitar. Mungkin juga terkadang efek sekolah yang tidak jauh dari rumah. Jadi ya… kawannya itu-itu aja. Dan juga ayah dan ibu ku yang udah mulai menua.
Baiklah, cukup sampai situ saja cerita hidupku. Dadaaaah~~

*suara kucing kawin*

Pagi itu didalam rumah yang sangat sumpek sehabis nonton world cup dan dilanjutkan dengan sahur bersama. Oh iya, kebutulan kali ini world cup berdekatan dengan bulan suci ramadhan. Sebenarnya sih ngga pagi. Soalnya udah jam 1 siang aja. Tapikan aku baru bangun, so pasti aku ucapinnya selamat pagi dong, bawel!. Itu pembicaraan singkat yang aku lakuin bersama teman tapi mesra aku lewat skype.

Langsung masuk kamar mandi dan…. Tidur lagi. Ngga masalahkan tidur dikamar mandi asalkan sesuai dengan RUU yang berlaku.

Oh iya, jngan samain kosmu dengan rumah aku!. Singkat sms yang ku balas yang msuk ke hp pas di kamar mandi. Biasa sms dari kawan yang menderitanya ngga akan kelar-kelar sampai wisuda entar. Ngga tau dah beban hidupnya gmna di kos itu *ngebayangin perang dunia 3 disana*. Soalnya ibuk kosnya ngga mau telat bayar uang kos baik itu lewat dari o,ooooooooooooooooooo sekian detik. Dan mandi paling lama cuman 15 menit. Nah pernah aku tanyain ke dia nih, gmna kalau bulu ko panjang? Paling ngga memakan waktu sampai azan magribh berkumandangkan?. Dengan muka yang ngga paling aku harapkan, diapun menjawab. Cuman aku dan yang di atas yang tau.

Teman aku ini namanya rio. Anak rantaun dari negri jiran. Iya jiran. Jijian dekatnya karena aromanya yang nyengat!! Kenapa aku katain begituan. Emang kenyataan kalau memang minyak wangi harga 10rbnya itu paling nyengat sekampus.

Waktu sudah menunjukkan pukul 3 sore dan aku baru kelar dari kamar mandi. Udah…. Ngga usah dibahas aku ngapain di kamar mandi. Ingat kata rio “ Cuman aku dan yang di atas yang tau”. Sembari menunggu datangnya adzan magribh, ada baiknya aku luang waktu untuk berolahraga. Yah ngga taulah olahraga atau ngga yang penting aku keluar dan pulang sudah buka puasa. Itulah inti dari semuanya.

Kunyalain kereta dan melicit dengan lincah kyak iklan yang semakin didepan itu. Trus sampek sampek baju aku koyak-koyak yah kan?? Teruslah imajinasi kelen berkembang pesat. Hahaha lucu kali kelen jang! Yang kau kira aku lebay kayak adek aku yang alay itunya -_-“. Kami jelas bedanya seperti memakai camera 360 dan tidak memakai camera 360.

Sesampainya ditaman. Kucolokkan handsfree atau headseat atau apalah biar bisa dengar musik ngga kedengeran sama orang orang.

Padahal yah ngga lama aku duduk disitu tapi kok perasaan aku udah kayak mau subuh. Gelap tapi ngga terang. Terang tapi kurang gelap. Caklah. Aneh kalikan? Itulah yang aku rasakan saat ini. Apa karna yang lari sore ini yah??

*nenek nenek pakek handsfree pakek headbang rambut kucir 2 kaos kaki pink legging kuning*
ialah pasti ini. Ah udah ngga iya ini. Lanjut aku bergerak agak keluar lapangan karena kurasa atmosfer didalam lapangan sudah mulai agak berubah setelah ku kenal nenek funky tadi dan perasaanpun sudah amburadol seamburadolnya kehidupan kos si rio. Huaaaa!!!!

*tiba tiba*

Datang sales ichi. Trus dibilangnya kayak gini, “mas, buka puasa pakai minuman dari kita yuk. Satu kali seduh dong ini. Jadi kualitas teh yang kita tawarkan ini yang terbaik.” Dengan tampang masih shock karna nenek funky tadi, kulawaninlah sales sok cantik ini. Kiranya aku tergoda kali sama minumannya yang ngga seberapa ini.

“aku ngga puasa mbak. Ngga selera aku tengok minuman kau ini mbak. Lebih bagus ku minum es cendol itu tuh *nunjuk tukang baso* lebih legit lagi gula merah campur pisang trus es batunya yang memberikan efek sensasi menyegarkan di tenggorokkan. Alaaaaah~~”.
Alah, batallah puasa aku ini udah gara-gara mbak kafir ini. Belum buka puasapun nawarin aku minum.

“ah, masa emas ngga puasa?, bibirnya aja kering itu mas. Beli dong mas murah kok…”. Iiih!! Geram kali aku dibuatnya ini

“trus nnti kalau aku belik, ngga sengaja aku minum karena belum waktunya buka puasa mau ko mbak tanggung dosa aku. Klok mau biar aku belik sekalian sama manager managernya.”

Trus si embak yang hamper engga kayak embak-embak itupun cuman bilang “muka aja yang bilang banyak duit tapi nyatanya nihil. Iuh. Ok bye!!”.

Aih mak?! Yang udah belariannya benang saraf si kawan itu ku tengok. Sabar sabar aja yakan. Ku diami aja. Tapi jumpa aku dia udah buka puasa. Ehhhm, ku terjang dia dari belakang ataupun depan. Ngga perduli aku mau dia lagi buka puasa atau godain costumernya. Yang penting tebalaskan dendam ini.

Dengan hati yang ikhlas. Kutinggallah taman yang penuh sejuta cerita tragis. Dan itu untuk terakhir kalinya aku datang di bulan puasa ini..

Suntuk ngga tau mau kemana. Akhirnya aku mutusin untuk ke kos rio. Oh iya, kebetulan rio belum pulang ke negeri jiran. Soalnya msh ada soal kampus yang menyangkut harkat martabatnya. Gitu sih katanya. Jadi, ku tancapkan dan ku matangkan pemikiran ini dan langsung pergi kekosnya rio yang penuh ranjau.

“Yoooo!!!”
Teriakku keras dari depan pintu. Tapi yang keluar bukannya rio. Kebetulan kali aku datang di hari selasa. Hari dmna personil gegana lagi periksa keadaan kosnya. Itu sebutan rio kepada…. Yap! Ibuk kosnya yang lemaknya blumer kemana-mana. Astagrhfirullah puasa! Ngina orang pulak aku.

“eh ibuk, puasa hari ini buk?” dengan comellnya aku mulai pembicaraan
“iya! Aman ko hari ini. Mau ngapain ko?” sambil ngorek upilnya.
“mau pergi sama rio buk. Ngabuburit sekalian buka sama dirumah. Kan kasian rio anak kos. Bulan puasa gini memang indahnya berbagi buk. He he he….”
“alaaah, mo ngambel ajapun kau sma dia. Sok sok ditutup tutupi. Udah taulah.” Ngorek upil berkelanjutan.

Astaga! Buset dah ini tentara suzon kale. “buk, aku normal kali buk” anak kos ibu aja itu yang udah pada ngga normal lagi. Becacatan ku tengok udah.

“eh tam. Bentar yah bentar” baru keluar masuk lagi. Dasar carik aman aja ini anak. Ngga lama selang 15 menit tapi aku ngerasa 24 jam nunggu rio, mungkin karena efek dari lemak yang bersifat radikal bebas yang disimpan oleh ibuk kos itu kali yah. Jadinya, ngalangin oksigen berlalu lalang.

Rio udah siap langsung anteng di boncengan dan kayaknya siap pergi. “cabot tam cabot!!!. Ko mau dilempar granat dulu baru nyalain ini kreta?”. Pucat ngga jelas nih bocah pikirku.

“buk, pigi dulu yah buk. Ibuk nanti mau dibawakin apah pulang?? Biar dibelikan rio. Denger-denger baru dapat kiriman dia ini buk. He he he….”
“eh buset ini dajjal!!. Iya buk, kan bulan puasa. Indahnya berbagi buk. He he he….”
“ko lunasi aja dulu uang kos kau. Bsok pagi ngga aman kau ku buat” upil yang berkelanjutan…
“yaudah deh buk. Kami pergi dulu yah buk. Assalamualaikum…” teriak kami berdua.
“salam”. Selang kreta dihidupkan kami dengar ibuk kos personil gegana itu teriak “martabak tobleron ya!!!”. Eh busettt. Dengan muka tepaok karna basa basi kami diseriusin. Kami hanya bisa senyum pepsodent..
“Aku bingung yo lama-lama liat bunglon kelen itu” sebutan lain untuk ibuk kos personil gegana tersebut.
“yah mau gmna lagi, semenjak Negara api menyerang dia berubah total. Aku merindukan dia yang dulu” sembari dicampur dengan bubuk canda ala rio yang garing seperti acar yang gagal dihidangin. “tapi dia baik kok tam”
“yah ialah, orang dia ngga sakit kok. Yah dia baik baik ajalah” jawabku sambil menunggu lampu merah.

Bersambung lai kuh~

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar